SELAMAT DATANG DI BLOG MALAYCELAKA, CELAKALAH ORANG - ORANG MALAYSIA YANG TELAH MENYIKSA TKI INDONESIA, DAN SEGALA AKSI TINDAKAN BODOH NYA TERHADAP BANGSA INDONESIA.PENULIS TIDAK SEDANG BERPERANG, TAPI PENULIS SEDANG MENYENTIL LEWAT TULISAN.

MALINGSIA ibarat VIRUS, dia telah menggerogoti wilayah kita indonesia. blog dan web yang menghina kesatuan indonesia kini bertebaran di dunia maya. itu bukan penghormatan, melainkan penghinaan besar terhadap negara kita indonesia. apa kesan anda setelah membaca dan melihat semua itu? pasti sakit, kecewa, dan terasa terinjak - injak harga diri kita. apa lagi saudara kita yang pernah tersiksa di sana, sudah pasti menimbulkan luka yang sangat dalam. apakah kita cuma tinggal diam melihat semua itu? sudah barang tentu tidak!!!untuk itu sudah saatnya kita bangkit, sudah saatnya kita sadar, sudah saatnya kita peduli terhadap bangsa kita sendiri yaitu indonesia. kalo bukan kita, siapa lagi? mari kita perangi bersama untuk malingsia yang suka menghina dan menyakiti saudara kita. !

Lagi, TKW Dicambuk dan Disiksa di Malaysia


SEMARANG, KOMPAS.com - Seorang Tenaga Kerja Indonesia (TKI) bernama Siti Musriah (32) menderita luka parah akibat disiksa oleh majikannya saat bekerja sebagai pembantu rumah tangga di Malaysia.

Ditemui di Ruang Perawatan Maria Rumah Sakit Pelita Anugerah, Mranggen, Demak, Kamis (5/11), kondisi Siti terlihat sangat memprihatinkan. Sekujur tubuhnya dipenuhi luka lama maupun luka baru, termasuk pada bagian telinga sebelah kanan yang menjadi cacat. Selain itu, tubuh Siti terlihat sangat kurus seperti tulang dibalut kulit dan rambutnya banyak yang rontok.

Siti yang dirawat di rumah sakit sejak Rabu (4/11) mengaku menderita luka-luka tersebut akibat disiksa dan dipukuli terus menerus menggunakan berbagai benda keras dan cambuk oleh majikannya bernama Jasminah, warga Penang, Malaysia.

Siti berangkat ke Malaysia sekitar 13 bulan lalu melalui Penyalur Jasa Tenaga Kerja Indonesia (PJTKI) PT Ekoristi Berkarya dengan gaji sebesar 500 ringgit per bulan.

"Setiap hari saya harus bekerja sampai malam, meskipun saya sudah bekerja dengan baik sesuai yang disuruh tapi tetap saja dipukuli," katanya dengan suara pelan.

Dirinya beberapa kali berusaha mencoba melarikan diri dari tempatnya bekerja, namun berkali-kali pula dapat ditemukan oleh majikannya sebelum sampai pada agen. "Saya kabur karena tidak tahan disiksa terus, bahkan saya pernah disiksa dengan cambuk hingga tidak bisa bangun dan jalan," ujarnya.

Siti juga mengaku tidak pernah menerima gaji selama bekerja di Malaysia dan hanya mendapat uang sebesar 1.500 ringgit saat hendak pulang ke Indonesia.

Seorang kerabat Siti yang menunggui di rumah sakit, Maskuri (30), mengaku sedih dan tidak terima saudara sepupunya disiksa hingga menderita luka-luka. "Saya sedih melihat kondisi Siti, waktu berangkat masih segar bugar tapi waktu pulang kok malah dengan kondisi yang seperti ini," katanya.

Maskuri menjelaskan, selama bekerja di Malaysia, Siti yang merupakan anak perempuan dari Munasir (55) dan telah mempunyai seorang anak bernama Nuraini (12) ini tidak pernah mengirim uang kepada orangtuanya di rumah.

Pihak keluarga berharap semua hak Siti agar segera diberikan, termasuk gaji yang belum dibayarkan selama bekerja di Malaysia. "Perawatan Siti di rumah sakit ini membutuhkan biaya yang cukup besar, sedangkan kami dari keluarga tidak mampu," ujarnya.

Maskuri menambahkan, beberapa orang dari pihak yang memberangkatkan Siti ke Malaysia sudah bertemu dengan pihak keluarga dan berjanji secepatnya akan mengusahakan semua hak-hak yang akan diterima Siti.

sumber : kompas.com

catatan : lagi - lagi kasus penyiksaan terhadap TKI di malaysia selalu terjadi, bahkan sering terjadi. ini menandakan bahwa negara malaysia sudah tidak bagus untuk di jadikan tempat untuk bekerja. kalo menurut saya seh bukan negaranya, tapi ini moral orang - orang malaysia nya yang hampir rata - rata bejat dan berwatak binatang.

5 komentar:

Anonim mengatakan...

admin:lagi - lagi kasus penyiksaan terhadap TKI di malaysia selalu terjadi, bahkan sering terjadi. ini menandakan bahwa negara malaysia sudah tidak bagus untuk di jadikan tempat untuk bekerja.

oh silakan dengan segala hormat nyer nyah la dari bumi malaysia..
tetapi ternyata warga kamu pingin bangat datang ke malaysia cari rezeki sebab di indon tidak ada kerja,negara miskin.


SEMARANG, KOMPAS.com - Seorang Tenaga Kerja Indonesia (TKI) bernama Siti Musriah (32) menderita luka parah akibat disiksa oleh majikannya saat bekerja sebagai pembantu rumah tangga di Malaysia.

Ditemui di Ruang Perawatan Maria Rumah Sakit Pelita Anugerah, Mranggen, Demak, Kamis (5/11), kondisi Siti terlihat sangat memprihatinkan. Sekujur tubuhnya dipenuhi luka lama maupun luka baru, termasuk pada bagian telinga sebelah kanan yang menjadi cacat. Selain itu, tubuh Siti terlihat sangat kurus seperti tulang dibalut kulit dan rambutnya banyak yang rontok.

Siti yang dirawat di rumah sakit sejak Rabu (4/11) mengaku menderita luka-luka tersebut akibat disiksa dan dipukuli terus menerus menggunakan berbagai benda keras dan cambuk oleh majikannya bernama Jasminah, warga Penang, Malaysia.

Siti berangkat ke Malaysia sekitar 13 bulan lalu melalui Penyalur Jasa Tenaga Kerja Indonesia (PJTKI) PT Ekoristi Berkarya dengan gaji sebesar 500 ringgit per bulan.

"Setiap hari saya harus bekerja sampai malam, meskipun saya sudah bekerja dengan baik sesuai yang disuruh tapi tetap saja dipukuli," katanya dengan suara pelan.

Dirinya beberapa kali berusaha mencoba melarikan diri dari tempatnya bekerja, namun berkali-kali pula dapat ditemukan oleh majikannya sebelum sampai pada agen. "Saya kabur karena tidak tahan disiksa terus, bahkan saya pernah disiksa dengan cambuk hingga tidak bisa bangun dan jalan," ujarnya.

Siti juga mengaku tidak pernah menerima gaji selama bekerja di Malaysia dan hanya mendapat uang sebesar 1.500 ringgit saat hendak pulang ke Indonesia.

Seorang kerabat Siti yang menunggui di rumah sakit, Maskuri (30), mengaku sedih dan tidak terima saudara sepupunya disiksa hingga menderita luka-luka. "Saya sedih melihat kondisi Siti, waktu berangkat masih segar bugar tapi waktu pulang kok malah dengan kondisi yang seperti ini," katanya.

Maskuri menjelaskan, selama bekerja di Malaysia, Siti yang merupakan anak perempuan dari Munasir (55) dan telah mempunyai seorang anak bernama Nuraini (12) ini tidak pernah mengirim uang kepada orangtuanya di rumah.

Pihak keluarga berharap semua hak Siti agar segera diberikan, termasuk gaji yang belum dibayarkan selama bekerja di Malaysia. "Perawatan Siti di rumah sakit ini membutuhkan biaya yang cukup besar, sedangkan kami dari keluarga tidak mampu," ujarnya.

Maskuri menambahkan, beberapa orang dari pihak yang memberangkatkan Siti ke Malaysia sudah bertemu dengan pihak keluarga dan berjanji secepatnya akan mengusahakan semua hak-hak yang akan diterima Siti.

sumber : kompas.com

catatan : lagi - lagi kasus penyiksaan terhadap TKI di malaysia selalu terjadi, bahkan sering terjadi. ini menandakan bahwa negara malaysia sudah tidak bagus untuk di jadikan tempat untuk bekerja. kalo menurut saya seh bukan negaranya, tapi ini moral orang - orang malaysia nya yang hampir rata - rata bejat dan berwatak binatang.

YOPSAPU mengatakan...

Lho,kok sudah sampai di JAWANESIA baru mahu bikin kecoh2? Pertanyaan aku:
1. Kenapa g buat laporan polis sebelum pulang? Agar majikan nya di hukum.
2. Adakah mangsa takut membuat laporan polis? Sama ada mangsa masuk secara illegal,menyalahi pas lawatan dgn bekerja di Malaysia.
3. Apa, dengan membuat laporan polis mangsa takut di tangkap atas kesalahan yg telah dilakukan? biasalah, maid ni kalo dah buat salah dia akan lari dari majikan. BERANI KERANA BENAR BRO!
4. Kenapa KOMPAS tidak menyiarkan foto mangsa? Setakat berita tanpa bukti kami susah nak percaya. Tapi di JAWANESIA mereka akan percaya hidup2 walaupun sekadar berita sampah.
5. Ataupun ini semua adalah PROVOKE dari PERS kamu? Biasalah, media yg terlalu bebas akan menyiarkan berita yg tidak di ketahui akan kebenarannnya semata2 untuk menaikkan sentimen kebencian terhadap Malaysia.

Terbaru, Manohara kalah dlm bicara http://www.bharian.com.my/Current_News/BH/Friday/BeritaUtama/20091106010841/Article


SEMARANG, KOMPAS.com - Seorang Tenaga Kerja Indonesia (TKI) bernama Siti Musriah (32) menderita luka parah akibat disiksa oleh majikannya saat bekerja sebagai pembantu rumah tangga di Malaysia.

Ditemui di Ruang Perawatan Maria Rumah Sakit Pelita Anugerah, Mranggen, Demak, Kamis (5/11), kondisi Siti terlihat sangat memprihatinkan. Sekujur tubuhnya dipenuhi luka lama maupun luka baru, termasuk pada bagian telinga sebelah kanan yang menjadi cacat. Selain itu, tubuh Siti terlihat sangat kurus seperti tulang dibalut kulit dan rambutnya banyak yang rontok.

Siti yang dirawat di rumah sakit sejak Rabu (4/11) mengaku menderita luka-luka tersebut akibat disiksa dan dipukuli terus menerus menggunakan berbagai benda keras dan cambuk oleh majikannya bernama Jasminah, warga Penang, Malaysia.

Siti berangkat ke Malaysia sekitar 13 bulan lalu melalui Penyalur Jasa Tenaga Kerja Indonesia (PJTKI) PT Ekoristi Berkarya dengan gaji sebesar 500 ringgit per bulan.

"Setiap hari saya harus bekerja sampai malam, meskipun saya sudah bekerja dengan baik sesuai yang disuruh tapi tetap saja dipukuli," katanya dengan suara pelan.

Dirinya beberapa kali berusaha mencoba melarikan diri dari tempatnya bekerja, namun berkali-kali pula dapat ditemukan oleh majikannya sebelum sampai pada agen. "Saya kabur karena tidak tahan disiksa terus, bahkan saya pernah disiksa dengan cambuk hingga tidak bisa bangun dan jalan," ujarnya.

Siti juga mengaku tidak pernah menerima gaji selama bekerja di Malaysia dan hanya mendapat uang sebesar 1.500 ringgit saat hendak pulang ke Indonesia.

Seorang kerabat Siti yang menunggui di rumah sakit, Maskuri (30), mengaku sedih dan tidak terima saudara sepupunya disiksa hingga menderita luka-luka. "Saya sedih melihat kondisi Siti, waktu berangkat masih segar bugar tapi waktu pulang kok malah dengan kondisi yang seperti ini," katanya.

Maskuri menjelaskan, selama bekerja di Malaysia, Siti yang merupakan anak perempuan dari Munasir (55) dan telah mempunyai seorang anak bernama Nuraini (12) ini tidak pernah mengirim uang kepada orangtuanya di rumah.

Pihak keluarga berharap semua hak Siti agar segera diberikan, termasuk gaji yang belum dibayarkan selama bekerja di Malaysia. "Perawatan Siti di rumah sakit ini membutuhkan biaya yang cukup besar, sedangkan kami dari keluarga tidak mampu," ujarnya.

Maskuri menambahkan, beberapa orang dari pihak yang memberangkatkan Siti ke Malaysia sudah bertemu dengan pihak keluarga dan berjanji secepatnya akan mengusahakan semua hak-hak yang akan diterima Siti.

sumber : kompas.com

catatan : lagi - lagi kasus penyiksaan terhadap TKI di malaysia selalu terjadi, bahkan sering terjadi. ini menandakan bahwa negara malaysia sudah tidak bagus untuk di jadikan tempat untuk bekerja. kalo menurut saya seh bukan negaranya, tapi ini moral orang - orang malaysia nya yang hampir rata - rata bejat dan berwatak binatang.

Anonim mengatakan...

kenapa yer berita manohara kalah tak plak di siar kan di PERS indon??
yelah macam mana nak siarkan nati malu dong sebab udah kalah...
biasalah PERS INDON nie suka kecoh aja tanpa bukti benar...samalah dengan rakyat indon cepat aja percaya sama media...indon aka bodoh


SEMARANG, KOMPAS.com - Seorang Tenaga Kerja Indonesia (TKI) bernama Siti Musriah (32) menderita luka parah akibat disiksa oleh majikannya saat bekerja sebagai pembantu rumah tangga di Malaysia.

Ditemui di Ruang Perawatan Maria Rumah Sakit Pelita Anugerah, Mranggen, Demak, Kamis (5/11), kondisi Siti terlihat sangat memprihatinkan. Sekujur tubuhnya dipenuhi luka lama maupun luka baru, termasuk pada bagian telinga sebelah kanan yang menjadi cacat. Selain itu, tubuh Siti terlihat sangat kurus seperti tulang dibalut kulit dan rambutnya banyak yang rontok.

Siti yang dirawat di rumah sakit sejak Rabu (4/11) mengaku menderita luka-luka tersebut akibat disiksa dan dipukuli terus menerus menggunakan berbagai benda keras dan cambuk oleh majikannya bernama Jasminah, warga Penang, Malaysia.

Siti berangkat ke Malaysia sekitar 13 bulan lalu melalui Penyalur Jasa Tenaga Kerja Indonesia (PJTKI) PT Ekoristi Berkarya dengan gaji sebesar 500 ringgit per bulan.

"Setiap hari saya harus bekerja sampai malam, meskipun saya sudah bekerja dengan baik sesuai yang disuruh tapi tetap saja dipukuli," katanya dengan suara pelan.

Dirinya beberapa kali berusaha mencoba melarikan diri dari tempatnya bekerja, namun berkali-kali pula dapat ditemukan oleh majikannya sebelum sampai pada agen. "Saya kabur karena tidak tahan disiksa terus, bahkan saya pernah disiksa dengan cambuk hingga tidak bisa bangun dan jalan," ujarnya.

Siti juga mengaku tidak pernah menerima gaji selama bekerja di Malaysia dan hanya mendapat uang sebesar 1.500 ringgit saat hendak pulang ke Indonesia.

Seorang kerabat Siti yang menunggui di rumah sakit, Maskuri (30), mengaku sedih dan tidak terima saudara sepupunya disiksa hingga menderita luka-luka. "Saya sedih melihat kondisi Siti, waktu berangkat masih segar bugar tapi waktu pulang kok malah dengan kondisi yang seperti ini," katanya.

Maskuri menjelaskan, selama bekerja di Malaysia, Siti yang merupakan anak perempuan dari Munasir (55) dan telah mempunyai seorang anak bernama Nuraini (12) ini tidak pernah mengirim uang kepada orangtuanya di rumah.

Pihak keluarga berharap semua hak Siti agar segera diberikan, termasuk gaji yang belum dibayarkan selama bekerja di Malaysia. "Perawatan Siti di rumah sakit ini membutuhkan biaya yang cukup besar, sedangkan kami dari keluarga tidak mampu," ujarnya.

Maskuri menambahkan, beberapa orang dari pihak yang memberangkatkan Siti ke Malaysia sudah bertemu dengan pihak keluarga dan berjanji secepatnya akan mengusahakan semua hak-hak yang akan diterima Siti.

sumber : kompas.com

catatan : lagi - lagi kasus penyiksaan terhadap TKI di malaysia selalu terjadi, bahkan sering terjadi. ini menandakan bahwa negara malaysia sudah tidak bagus untuk di jadikan tempat untuk bekerja. kalo menurut saya seh bukan negaranya, tapi ini moral orang - orang malaysia nya yang hampir rata - rata bejat dan berwatak binatang.

PAK SOLIHIN DI MEDANG mengatakan...

saya ingin berbagi cerita kepada semua teman-teman bahwa saya yg dulunya orang yg paling tersusah,walaupun mau makan itu pun harus hutang dulu sama tetangga dan syukur kalau ada yg mau kasi,semakin aku berusaha semakin jauh juga pekerjaan dan selama aku ingin berbuat baik kepada orang lain semakin banyak pula yg membenci saya karna saya cuma dianggap rendah sama orang lain karna saya tidak punya apa-apa,dan akhirnya saya berencana untuk pergi mencari dukun yg bisa menembus nomor dan disuatu hari saya bertemu sama orang yg pernah dibantu sama MBAH KABOIRENG dan dia memberikan nomor MBAH KABOIRENG,dia bilan kepada saya kalau MBAH KABOIRENG bisa membantu orang yg lagi kesusahan dan tidak berpikir panjang lebar lagi saya langsun menghubungi MBAH KABOIRENG dan dengan senan hati MBAH KABOIRENG ingin membantu saya,,alhamdulillah saya sudah menang togel yg ke5 kalinya dan rencana saya bersama keluarga ingin membuka usaha dan para teman-teman diluar sana yg ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085=260=482=111 saya sangat bersyukur kepada allah karna melalui bantuan MBAH KABOIRENG dan kini kehidupan saya sudah jauh lebih baik dari sebelumnya,ingat kesempatan tdk akan datan untuk yg kedua kalinya.. KLIK TOGEL 2D 3D 4D 6D DISINI













saya ingin berbagi cerita kepada semua teman-teman bahwa saya yg dulunya orang yg paling tersusah,walaupun mau makan itu pun harus hutang dulu sama tetangga dan syukur kalau ada yg mau kasi,semakin aku berusaha semakin jauh juga pekerjaan dan selama aku ingin berbuat baik kepada orang lain semakin banyak pula yg membenci saya karna saya cuma dianggap rendah sama orang lain karna saya tidak punya apa-apa,dan akhirnya saya berencana untuk pergi mencari dukun yg bisa menembus nomor dan disuatu hari saya bertemu sama orang yg pernah dibantu sama MBAH KABOIRENG dan dia memberikan nomor MBAH KABOIRENG,dia bilan kepada saya kalau MBAH KABOIRENG bisa membantu orang yg lagi kesusahan dan tidak berpikir panjang lebar lagi saya langsun menghubungi MBAH KABOIRENG dan dengan senan hati MBAH KABOIRENG ingin membantu saya,,alhamdulillah saya sudah menang togel yg ke5 kalinya dan rencana saya bersama keluarga ingin membuka usaha dan para teman-teman diluar sana yg ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085=260=482=111 saya sangat bersyukur kepada allah karna melalui bantuan MBAH KABOIRENG dan kini kehidupan saya sudah jauh lebih baik dari sebelumnya,ingat kesempatan tdk akan datan untuk yg kedua kalinya.. KLIK TOGEL 2D 3D 4D 6D DISINI


SEMARANG, KOMPAS.com - Seorang Tenaga Kerja Indonesia (TKI) bernama Siti Musriah (32) menderita luka parah akibat disiksa oleh majikannya saat bekerja sebagai pembantu rumah tangga di Malaysia.

Ditemui di Ruang Perawatan Maria Rumah Sakit Pelita Anugerah, Mranggen, Demak, Kamis (5/11), kondisi Siti terlihat sangat memprihatinkan. Sekujur tubuhnya dipenuhi luka lama maupun luka baru, termasuk pada bagian telinga sebelah kanan yang menjadi cacat. Selain itu, tubuh Siti terlihat sangat kurus seperti tulang dibalut kulit dan rambutnya banyak yang rontok.

Siti yang dirawat di rumah sakit sejak Rabu (4/11) mengaku menderita luka-luka tersebut akibat disiksa dan dipukuli terus menerus menggunakan berbagai benda keras dan cambuk oleh majikannya bernama Jasminah, warga Penang, Malaysia.

Siti berangkat ke Malaysia sekitar 13 bulan lalu melalui Penyalur Jasa Tenaga Kerja Indonesia (PJTKI) PT Ekoristi Berkarya dengan gaji sebesar 500 ringgit per bulan.

"Setiap hari saya harus bekerja sampai malam, meskipun saya sudah bekerja dengan baik sesuai yang disuruh tapi tetap saja dipukuli," katanya dengan suara pelan.

Dirinya beberapa kali berusaha mencoba melarikan diri dari tempatnya bekerja, namun berkali-kali pula dapat ditemukan oleh majikannya sebelum sampai pada agen. "Saya kabur karena tidak tahan disiksa terus, bahkan saya pernah disiksa dengan cambuk hingga tidak bisa bangun dan jalan," ujarnya.

Siti juga mengaku tidak pernah menerima gaji selama bekerja di Malaysia dan hanya mendapat uang sebesar 1.500 ringgit saat hendak pulang ke Indonesia.

Seorang kerabat Siti yang menunggui di rumah sakit, Maskuri (30), mengaku sedih dan tidak terima saudara sepupunya disiksa hingga menderita luka-luka. "Saya sedih melihat kondisi Siti, waktu berangkat masih segar bugar tapi waktu pulang kok malah dengan kondisi yang seperti ini," katanya.

Maskuri menjelaskan, selama bekerja di Malaysia, Siti yang merupakan anak perempuan dari Munasir (55) dan telah mempunyai seorang anak bernama Nuraini (12) ini tidak pernah mengirim uang kepada orangtuanya di rumah.

Pihak keluarga berharap semua hak Siti agar segera diberikan, termasuk gaji yang belum dibayarkan selama bekerja di Malaysia. "Perawatan Siti di rumah sakit ini membutuhkan biaya yang cukup besar, sedangkan kami dari keluarga tidak mampu," ujarnya.

Maskuri menambahkan, beberapa orang dari pihak yang memberangkatkan Siti ke Malaysia sudah bertemu dengan pihak keluarga dan berjanji secepatnya akan mengusahakan semua hak-hak yang akan diterima Siti.

sumber : kompas.com

catatan : lagi - lagi kasus penyiksaan terhadap TKI di malaysia selalu terjadi, bahkan sering terjadi. ini menandakan bahwa negara malaysia sudah tidak bagus untuk di jadikan tempat untuk bekerja. kalo menurut saya seh bukan negaranya, tapi ini moral orang - orang malaysia nya yang hampir rata - rata bejat dan berwatak binatang.

master togel mengatakan...

SALAM KENAL SEMUA,…!!! SAYA MAS JOKO WIDODO DI SURABAYA.
DEMI ALLAH INI CERITA YANG BENAR BENAR TERJADI(ASLI)BUKAN REKAYASA!!!

Saya Sangat BerTerima kasih Atas Bantuan Angka Ritual AKI…Angka AKI KANJENG Tembus 100%…Saya udah kemana-mana mencari angka yang mantap selalu gak ada hasilnya…sampai- sampai hutang malah menumpuk…tanpa sengaja seorang teman lagi cari nomer jitu di internet…Kok ketemu alamat KI KANJENG..Saya coba beli Paket 2D ternyata Tembus…dan akhirnya saya pun membeli Paket 4D…Bagai di sambar Petir..Ternyata Angka Ritual Ghoib KI KANJENG…Tembus 4D…Baru kali ini saya mendapat angka ritual yang benar-benar Mantap…Bagi saudara yang ingin merubah Nasib anda seperti saya…Anda Bisa CALL/SMS Di Nomer KI KANJENG DI 085-320-279-333.(((Buktikan Aja Sendiri Saudara-Saudari)))

…TERIMA KASIH ATAS BANTUANNYA AKI KANJENG…

**** BELIAU MELAYANI SEPERTI: ***
1.PESUGIHAN INSTANT 10 MILYAR
2.UANG KEMBALI PECAHAN 100rb DAN 50rb
3.JUAL TUYUL MEMEK
4.ANGKA TOGEL GHOIB.DLL..

…=>AKI KANJENG<=…
>>>085-320-279-333<<<






SALAM KENAL SEMUA,…!!! SAYA MAS JOKO WIDODO DI SURABAYA.
DEMI ALLAH INI CERITA YANG BENAR BENAR TERJADI(ASLI)BUKAN REKAYASA!!!

Saya Sangat BerTerima kasih Atas Bantuan Angka Ritual AKI…Angka AKI KANJENG Tembus 100%…Saya udah kemana-mana mencari angka yang mantap selalu gak ada hasilnya…sampai- sampai hutang malah menumpuk…tanpa sengaja seorang teman lagi cari nomer jitu di internet…Kok ketemu alamat KI KANJENG..Saya coba beli Paket 2D ternyata Tembus…dan akhirnya saya pun membeli Paket 4D…Bagai di sambar Petir..Ternyata Angka Ritual Ghoib KI KANJENG…Tembus 4D…Baru kali ini saya mendapat angka ritual yang benar-benar Mantap…Bagi saudara yang ingin merubah Nasib anda seperti saya…Anda Bisa CALL/SMS Di Nomer KI KANJENG DI 085-320-279-333.(((Buktikan Aja Sendiri Saudara-Saudari)))

…TERIMA KASIH ATAS BANTUANNYA AKI KANJENG…

**** BELIAU MELAYANI SEPERTI: ***
1.PESUGIHAN INSTANT 10 MILYAR
2.UANG KEMBALI PECAHAN 100rb DAN 50rb
3.JUAL TUYUL MEMEK
4.ANGKA TOGEL GHOIB.DLL..

…=>AKI KANJENG<=…
>>>085-320-279-333<<<




SALAM KENAL SEMUA,…!!! SAYA MAS JOKO WIDODO DI SURABAYA.
DEMI ALLAH INI CERITA YANG BENAR BENAR TERJADI(ASLI)BUKAN REKAYASA!!!

Saya Sangat BerTerima kasih Atas Bantuan Angka Ritual AKI…Angka AKI KANJENG Tembus 100%…Saya udah kemana-mana mencari angka yang mantap selalu gak ada hasilnya…sampai- sampai hutang malah menumpuk…tanpa sengaja seorang teman lagi cari nomer jitu di internet…Kok ketemu alamat KI KANJENG..Saya coba beli Paket 2D ternyata Tembus…dan akhirnya saya pun membeli Paket 4D…Bagai di sambar Petir..Ternyata Angka Ritual Ghoib KI KANJENG…Tembus 4D…Baru kali ini saya mendapat angka ritual yang benar-benar Mantap…Bagi saudara yang ingin merubah Nasib anda seperti saya…Anda Bisa CALL/SMS Di Nomer KI KANJENG DI 085-320-279-333.(((Buktikan Aja Sendiri Saudara-Saudari)))

…TERIMA KASIH ATAS BANTUANNYA AKI KANJENG…

**** BELIAU MELAYANI SEPERTI: ***
1.PESUGIHAN INSTANT 10 MILYAR
2.UANG KEMBALI PECAHAN 100rb DAN 50rb
3.JUAL TUYUL MEMEK
4.ANGKA TOGEL GHOIB.DLL..

…=>AKI KANJENG<=…
>>>085-320-279-333<<<


SEMARANG, KOMPAS.com - Seorang Tenaga Kerja Indonesia (TKI) bernama Siti Musriah (32) menderita luka parah akibat disiksa oleh majikannya saat bekerja sebagai pembantu rumah tangga di Malaysia.

Ditemui di Ruang Perawatan Maria Rumah Sakit Pelita Anugerah, Mranggen, Demak, Kamis (5/11), kondisi Siti terlihat sangat memprihatinkan. Sekujur tubuhnya dipenuhi luka lama maupun luka baru, termasuk pada bagian telinga sebelah kanan yang menjadi cacat. Selain itu, tubuh Siti terlihat sangat kurus seperti tulang dibalut kulit dan rambutnya banyak yang rontok.

Siti yang dirawat di rumah sakit sejak Rabu (4/11) mengaku menderita luka-luka tersebut akibat disiksa dan dipukuli terus menerus menggunakan berbagai benda keras dan cambuk oleh majikannya bernama Jasminah, warga Penang, Malaysia.

Siti berangkat ke Malaysia sekitar 13 bulan lalu melalui Penyalur Jasa Tenaga Kerja Indonesia (PJTKI) PT Ekoristi Berkarya dengan gaji sebesar 500 ringgit per bulan.

"Setiap hari saya harus bekerja sampai malam, meskipun saya sudah bekerja dengan baik sesuai yang disuruh tapi tetap saja dipukuli," katanya dengan suara pelan.

Dirinya beberapa kali berusaha mencoba melarikan diri dari tempatnya bekerja, namun berkali-kali pula dapat ditemukan oleh majikannya sebelum sampai pada agen. "Saya kabur karena tidak tahan disiksa terus, bahkan saya pernah disiksa dengan cambuk hingga tidak bisa bangun dan jalan," ujarnya.

Siti juga mengaku tidak pernah menerima gaji selama bekerja di Malaysia dan hanya mendapat uang sebesar 1.500 ringgit saat hendak pulang ke Indonesia.

Seorang kerabat Siti yang menunggui di rumah sakit, Maskuri (30), mengaku sedih dan tidak terima saudara sepupunya disiksa hingga menderita luka-luka. "Saya sedih melihat kondisi Siti, waktu berangkat masih segar bugar tapi waktu pulang kok malah dengan kondisi yang seperti ini," katanya.

Maskuri menjelaskan, selama bekerja di Malaysia, Siti yang merupakan anak perempuan dari Munasir (55) dan telah mempunyai seorang anak bernama Nuraini (12) ini tidak pernah mengirim uang kepada orangtuanya di rumah.

Pihak keluarga berharap semua hak Siti agar segera diberikan, termasuk gaji yang belum dibayarkan selama bekerja di Malaysia. "Perawatan Siti di rumah sakit ini membutuhkan biaya yang cukup besar, sedangkan kami dari keluarga tidak mampu," ujarnya.

Maskuri menambahkan, beberapa orang dari pihak yang memberangkatkan Siti ke Malaysia sudah bertemu dengan pihak keluarga dan berjanji secepatnya akan mengusahakan semua hak-hak yang akan diterima Siti.

sumber : kompas.com

catatan : lagi - lagi kasus penyiksaan terhadap TKI di malaysia selalu terjadi, bahkan sering terjadi. ini menandakan bahwa negara malaysia sudah tidak bagus untuk di jadikan tempat untuk bekerja. kalo menurut saya seh bukan negaranya, tapi ini moral orang - orang malaysia nya yang hampir rata - rata bejat dan berwatak binatang.

Poskan Komentar

kasih pendapat anda,

Anwar Ibrahim

Anwar Ibrahim
saat ini generasi muda Malaysia hanya mengenal Indonesia dari TKI dan lagu “rasa sayange” yang diributkan. Mereka kurang mengenal tokoh pemikir Indonesia seperti Mohammad Natsir dan Buya Hamka. dengan kata lain pemuda malaysia tidak tau apa - apa tentang indonesia mereka buta sejarah indonesia.

Pengunjung Online

Statistik Pengunjung

website hit counter

Tukar Link

dari Bung Admin

jangan hanya ada kejadian TKI kita ingin di penggal lehernya,dihukum pancung,disiksa,dan diperkosa kita baru menyadarinya, tapi pemerintah kita harus melek dan berbuat sebelum semua itu terjadi. negara indonesia harus serius dalam menangani masalah TKI indonesia. karena ini menyangkut masalah nyawa, tenaga dan harga diri indonesia dimata dunia khususnya dinegara malaysia dan arab saudi yang sudah menjadi langganan masalah dalam hal TKI.

efek dari sulitnya lapangan kerja di indonesia, dan minimnya peluang kerja bagi rakyat miskin membuat rasa tidak percaya rakyat indonesia terhadap pemerintahnya, hal inilah yang mendorong, memicu bagi segelintir warga indonesia untuk hijrah mencari rejeki dinegara lain.

apakah hal ini salah? atau siapa yang harus disalahkan, pemerintah atau rakyatnya?

Alasan Benci Malaysia

Kenapa Orang Indonesia benci malaysia?
mau tau alasanya?

masukan kata sesuka anda.

Dari Bung Admin

akibat kebodohan generasi muda malaysia, sehingga
pemuda - pemuda malaysia tidak mampu menyebut
kata indonesia.

Perlu saya luruskan bahwa, menyebut kata indonesia
bukan indon, tapi INDONESIA.
untuk itu pemuda - pemuda malaysia
harus banyak belajar lagi. dan jangan mau di bilang
pemuda bodoh dan tak berpendidikan.

Pengikut