SELAMAT DATANG DI BLOG MALAYCELAKA, CELAKALAH ORANG - ORANG MALAYSIA YANG TELAH MENYIKSA TKI INDONESIA, DAN SEGALA AKSI TINDAKAN BODOH NYA TERHADAP BANGSA INDONESIA.PENULIS TIDAK SEDANG BERPERANG, TAPI PENULIS SEDANG MENYENTIL LEWAT TULISAN.

MALINGSIA ibarat VIRUS, dia telah menggerogoti wilayah kita indonesia. blog dan web yang menghina kesatuan indonesia kini bertebaran di dunia maya. itu bukan penghormatan, melainkan penghinaan besar terhadap negara kita indonesia. apa kesan anda setelah membaca dan melihat semua itu? pasti sakit, kecewa, dan terasa terinjak - injak harga diri kita. apa lagi saudara kita yang pernah tersiksa di sana, sudah pasti menimbulkan luka yang sangat dalam. apakah kita cuma tinggal diam melihat semua itu? sudah barang tentu tidak!!!untuk itu sudah saatnya kita bangkit, sudah saatnya kita sadar, sudah saatnya kita peduli terhadap bangsa kita sendiri yaitu indonesia. kalo bukan kita, siapa lagi? mari kita perangi bersama untuk malingsia yang suka menghina dan menyakiti saudara kita. !

TKI Dianiaya Sampai Gila di Malaysia

Pandangan mata Ida kosong. Ia sering marah-marah tanpa alasan jelas.
VIVAnews - Kekerasan terhadap pekerja asal Indonesia di Malaysia tak kunjung berhenti. Kali ini korbannya Ida Suhaini (25), asal Desa Ambawang Kuala, Kecamatan Sungai Ambawang, Kubu Raya, Kalimantan Barat.

Ida yang berangkat dalam kondisi fisik prima, kini sangat mengenaskan. Kekerasan fisik yang kerap dialaminya membuat dia tak hanya tulang berbalut kulit tapi juga sampai lupa ingatan.

Hasinah (60), ibunda Ida mengungkapkan, saat pulang ke rumah Selasa 3 Agustus 2010 lalu, Ida terlihat lemah. Tetapi dia masih sempat menuturkan peristiwa yang dialaminya di Malaysia.

Selama bekerja di Malaysia, Ida mengaku menjadi sasaran siksaan majikannya. Kepala dan seluruh tubuhnya tidak ada yang luput dari pukulan balok kayu. Bekas pukulan di kepala Ida masih terlihat jelas.

"Anak saya ini bekerja di Miri, Malaysia sebagai pembantu rumah tangga enam tahun yang lalu. Dia diajak temannya pergi ke Malaysia," kata Hasinah saat ditemui di rumahnya.

Saat itu semua urusan surat menyurat (paspor) sudah ada yang menanggung. "Pokoknya anak saya itu hanya tahu beres aja. Siapa nama majikannya pun anak saya tak tahu secara persis. Eh… pulangnya dia malah menjadi gila," kata Hanisah sambil menahan isak tangis, Sabtu 7 Agustus 2010.

Selama di Malaysia, Ida mengaku hanya diberi makan nasi yang dicampur dengan garam. “Jika menolak akan terus dipaksa sampai mau,” ujar Hanisah seraya menambahkan Ida tiba di rumahnya empat hari lalu. Majikannya sempat mengantarkan Ida sampai terminal bis Kuching, Malaysia. Ida diantar naik bus menuju Kubu Raya. "Tapi hanya sampai situ. Ida juga tak bawa gajinya sama sekali," kata Hasinah.

Yang membuat Hasinah sedih, sejak tiga hari lalu, perilaku anaknya mulai berubah. Lebih banyak bengong. Pandangan matanya kosong dan takut bertemu orang. Jika ada orang, Ida langsung menghindar sambil gemetar ketakutan. Ida juga sering marah-marah tanpa alasan jelas.

Hanisah menuturkan, berbagai cara sudah dilakukan untuk menyembuhkan anaknya, mulai dari pemeriksaan ke Rumah Sakit Jiwa di Pontianak sampai pengobatan ke orang-orang pintar atau dukun kampung . Namun, usaha itu selalu gagal.

"Siapa coba yang tega melihat anaknya gila. Saya bingung harus mengadu ke mana lagi, sementara uang saya sudah habis untuk mengobati anak saya itu. Saya sampai jual Kambing,” kata Hanisah lirih. (sj)

sumber : vivanews.com
Catatan : saya tidak pernah bosan dan menyerah menampilkan berita - berita mengenai buruknya tindakan negara malaysia dan malangnya nasib TKI yang disiksa dimalaysia. ini sudah merupakan tindakan biadap dan sangat merugikan orang indonesia yang bekerja dimalaysia sebagai TKI. bayangkan berangkat dari indonesia dengan fisik prima pas sampai disana disiksa, dianiaya bahkan sampai gila itu sudah merupakan tindakan tidak wajar. sedih juga melihat penomena ini, dari hari ke hari, waktu ke waktu sampai bertahun - tahun tindakan malaysia terhadap TKI tidak pernah berubah, bahkan kelakuannya semakin buruk. padahal sudah ada perjanjian khusus masalah tenaga kerja antara pemerintah malaysia dengan indonesia tetapi hasilnya nihil dan malaysia tidak pernah menunjukan sikap baik terhadap TKI dari indonesia. sampai disini jelas bahwa malaysia masih negara primitif yang gemar menyiksa orang dan sikap bodohnya itu menujukan bahwa malaysia adalah negara mundur, bobrok dalam sikap dan moral.

0 komentar:

Poskan Komentar

kasih pendapat anda,

Anwar Ibrahim

Anwar Ibrahim
saat ini generasi muda Malaysia hanya mengenal Indonesia dari TKI dan lagu “rasa sayange” yang diributkan. Mereka kurang mengenal tokoh pemikir Indonesia seperti Mohammad Natsir dan Buya Hamka. dengan kata lain pemuda malaysia tidak tau apa - apa tentang indonesia mereka buta sejarah indonesia.

Pengunjung Online

Statistik Pengunjung

website hit counter

Tukar Link

dari Bung Admin

jangan hanya ada kejadian TKI kita ingin di penggal lehernya,dihukum pancung,disiksa,dan diperkosa kita baru menyadarinya, tapi pemerintah kita harus melek dan berbuat sebelum semua itu terjadi. negara indonesia harus serius dalam menangani masalah TKI indonesia. karena ini menyangkut masalah nyawa, tenaga dan harga diri indonesia dimata dunia khususnya dinegara malaysia dan arab saudi yang sudah menjadi langganan masalah dalam hal TKI.

efek dari sulitnya lapangan kerja di indonesia, dan minimnya peluang kerja bagi rakyat miskin membuat rasa tidak percaya rakyat indonesia terhadap pemerintahnya, hal inilah yang mendorong, memicu bagi segelintir warga indonesia untuk hijrah mencari rejeki dinegara lain.

apakah hal ini salah? atau siapa yang harus disalahkan, pemerintah atau rakyatnya?

Alasan Benci Malaysia

Kenapa Orang Indonesia benci malaysia?
mau tau alasanya?

masukan kata sesuka anda.

Dari Bung Admin

akibat kebodohan generasi muda malaysia, sehingga
pemuda - pemuda malaysia tidak mampu menyebut
kata indonesia.

Perlu saya luruskan bahwa, menyebut kata indonesia
bukan indon, tapi INDONESIA.
untuk itu pemuda - pemuda malaysia
harus banyak belajar lagi. dan jangan mau di bilang
pemuda bodoh dan tak berpendidikan.

Pengikut